Chocomous: My New Kitten

My New Kitten

Alhamdulillah, tadi malam kucing saya yang ketiga, Meyo udah resmi menjadi seorang ibu dari 3 anak. Kayaknya si Mey lahiran sekitar jam 12.30-2 malam. Soalnya kata ibu, jam 12 itu dia nyodor-nyodor pintunya ibu, kode minta dibukain. Eh pas dianya masuk kamar trus masuk ke bawah tempat tidur, dianya ngeong minta dibukain pintu buat keluar. Sebenarnya hal ini sering terjadi akhir-akhir ini, awalnya ngira dia bakal ngelahirin, tapi karena udah sering di php-in, jadi tanggapan semalam biasa aja. Awalnya jg sekitar jam 11an si Mey ngeong mulu didepan pintu kamar saya, dan lagi, tanggapan saya 'Mungkin dia laper, ntar pagi ajalah'. Saya udah ngantuk banget semalem jadi males bukain pintu. And after all..I was shock after heard my bro said that Meyo already gave birth. 

Sekitar jam 3 pagi tadi, saya dibangunin si bungsu, katanya Mey udah lahiran. Kaget lah saya, karena qadarullah Mey lahiran tanpa ditemenin satu orang pun, terlebih lagi ini lahiran pertamanya si Mey. Trus saya nanya sama Zaky, 'Dimana??', 'di dalem mesin cuci'. Langsung dah saya nyosor kesana, dan ngeliat si Mey lagi nyusuin ketiga anaknya. Mashaa Allah, mungil-mungilnyaa :3
Trus saya periksa satu persatu anggota tubuhnya lengkap atau nggak, dan alhamdulillah sempurna :) Saya udah kayak jadi bidan yang telat periksa (#abaikan). Dan yang bikin saya amazed, Mey lahirannya lumayan bersih, darahnya cuma sedikit dan daging2 yang ikut keluar udah bersih dimakan si Mey. Saya beneran gak nyangka si Mey bisa lahiran tanpa bantuan manusia, padahal jauh-jauh hari saya udah googling dan nyiapin mental buat bantuin Mey kelak, khawatir aja kalo Mey bakalan susah lahiran karena dia hamil muda (1,3 thn) dan juga badannya kecil trus perutnya gede. Tapi, emang udah Qadarullah yang nyawa setiap makhluk di genggaman-Nya, baby cats lahir dengan selamat.

Ah iya, lalu apa yang dilakuin si kucing kedua, Mueeza (Moy) saat itu? yang pertama saya liat, si Moy duduk like a cool man didepan mesin cuci, layaknya bodyguard gitu. Dia gak keliatan mau gangguin Mey atau semacamnya, dia hanya duduk diam disitu, trus ngeliat saya langsung dah ngelus2 minta makan -.-" (Ini kucing emang paling banyak makan, dan ndut sendiri). Salut juga lah sama Moy, dia gak jadi kucing kepo kayak kebanyakan kucing yang saya baca diartikel. Kan banyak yang bilang, kalo kucing lahiran jangan dideketin sama kucing lain apalagi sama bapaknya, takutnya ntar dimakan atau apalah itu. Dan si Moy gak, dia adem ayem aja. Mungkin dia sedang berperan jadi Kakak dibandingkan jadi pelaku (?),  hehe.

Kalo di flashback, jad inget si baby Moy dan baby Mey 1 tahun yang lalu, tepatnya 1 agustus 2015. Warna bulunya itu loh, khas dan mirip banget sama mereka dulu (iyalah anaknya, hehe). Bedanya, dulu saya ngadopsi mereka berdua dari ibunya, saya ambil di umur mereka yang 1 bulan. Ibu saya udah bilang, 'ntar aja kalo udah 3 bulan, itu msh kecil banget, masih butuh asi'. Saya dan Pipi (adik ketiga) yang udah kebelet punya kucing lagi, mau gak mau harus punya kucing saat itu juga, lantaran  kesepian ditinggal pergi kucing pertama, Tatung (jadi kangeeen T.T).
Tatung (empuskuu~~)

At least, alhamdulillah yang punya kucing mau ngasih sepasang kucing kakak-adik. Mey-Moy ini anaknya saudara Tatung, jadi mereka ini keponakannya Tatung.
Mey-Moy (2 bln)

Mey-Moy (6 bln)


Udah, segitu aja journal ttg kitty hari ini. 
Welcome to the world, babies! 

No comments:

Post a Comment

Copyright © 2016. Designed by Ismi Islamia Fathurrahmi