Chocomous: Nikah?

Nikah?

Jam di laptop udah nunjukkin pukul 8:20 PM. Gak tau kenapa suddenly pengen nyampah soal beginian, haha.

As we know, Islam itu perfect. Ngatur dari bangun tidur sampai tidur lagi. Termasuk soal pergaulan. Makanya di dalam Islam itu muncul deh larangan mendekati zina (pacaran), khalwat (berdua-duaan dengan orang yang bukan mahram), ikhtilat (bercampur-baur laki-laki dan perempuan tidak untuk sesuatu yang dibenarkan syara’), dsb. Dan karena itu juga di dalam Islam ada tuh yang namanya taaruf,khitbah dan nikah.

Saya juga gak tau sejak kapan pembahasan orang-orang di sekitar saya jadi berubah tentang nikah-nikah. Gak di dunia nyata, di dunia maya juga gak kalah rame. Bahkan lebih rame. Sampe akhirnya keliatan dah semua isi hati orang-orang. Saya ngerasa mendadak punya indera keenam haha :p 

Oke nih balik ke celotehan saya soal nikah. Mungkin masih banyak yang berpandangan sama dengan saya sekarang soal nikah. Bayangannya adalah bahagia every time. Flowering every day. Kepikiran kek gini soalnya mungkin karna dulunya suka noontonin drama Korea kali yahh *eh
Kalo emang masih seperti itu bayangannya, itu tandanya masih belum siap 100% buat nikah. Makanya ini juga yang bikin saya gak begitu suka ngebahas nikah kalo yang dibahas hanya masalah yang sweet nya aja. Karena nikah itu gak seperti pacaran. Meskipun gak menutup kemungkinan yang udah nikah juga bisa menciptakan suasana seperti indahnya pacaran. Cuma, kalo buat saya, menikah itu adalah sebuah proses seumur hidup. Sama seperti dakwah. Butuh ilmu yang cukup sebagai bekal dan sebuah azzam (tekad) yang kuat untuk selalu belajar agar bisa menjejaki setiap langkah dan jalan yang akan dilalui nantinya. Nah, kalo ternyata mikirnya masih tentang aku dan kamu, apa bedanya sama pacarannya anak ABG? Apalagi kalo yang mikir gitu ternyata aktivis dakwah? Meskipun emang nikah itu perkara individu. Tapi, ketika menikah kewajiban dakwah dan dakwah jamaah tetap gak akan lepas dari pundak selagi Khilafah belum tegak. Jadi, kalo mau nikah ya mikir juga ntar kalo menghadapi masalah gimana, dakwahnya mau dibuat seperti apa, infaq di jalan dakwah bakal diatur seperti apa, mendidik anak bakal seperti apa, dsb.

Dari short course tadi sore saya belajar banyak. Apalagi dari mereka yang udah berpengalaman. Entah yang sudah menikah atau yang sudah pernah menjadi perantara untuk menghubungkan dua orang yang akan menikah. Meskipun tadi saya keliatan mesem-mesem sembari ngelamun. Dan saya gak ngelamun sih. Mikir lebih tepatnya, hehe. Sambil berusaha mengaitkan dengan semua fakta yang sudah saya temui. Meskipun emang ilmu saya jelas belum mencukupi. 

Menikah itu gak gampang seperti ngebayangin Lee Yong Jae sama Han Ji Eun di Full House atau Lee Jae Ha sama Kim Hang Ah di King 2 Hearts. Menikah itu butuh persiapan yang matang dan sebuah perencanaan yang serius tentu saja. Gak hanya sekedar pengen karena kebelet ngeliat situasi sekitar udah berubah drastis. Dan yang paling penting adalah do’a semoga tidak salah pilih. Karena nikah itu bukan buat sehari dua hari, tapi buat di dunia-akhirat. Nikah itu gak seindah Drama Korea, mblo.(terkhusus jomblo kk *peace.v) Dan karena nikah itu dibangun berdasarkan keridhoan, so, hatinya harus disiapin. Dan hati yang siap adalah hati yang benar-benar terpaut dengan Sang Pemilik Hati, Allah SWT.

Dulu kata teman-teman SMA, saya kalo bahas soal cinta bener-bener teoritis. Maklumlah, saya gak pernah nyicipin pacaran (dan gak akan!). Nikah juga belum. Jadi emang semua berdasar teori. Tapi, buat saya itu gak masalah. Belajar kan bisa dari pengalaman orang lain. Gak harus ngalamin sendiri. Meskipun sense-nya beda kalo dialami sendiri. Buat saya cukup dah :D

Jadi intinya nih, nikah itu harus bener-bener disiapkan ilmunya. Dan harus pilih-pilih. Kalo pun udah ketemu orangnya, kedekatan dengan Allah harus terus dijaga, jangan sampai perasaan memiliki semuanya merajai hati kita dan akhirnya ketika Allah mengambil kita malah kecewa. Dan kalo kata saya sih, jodoh itu adalah orang tepat yang datang di waktu dan tempat yang tepat dengan cara yang benar (sesuai syariat).

Nah buat yang galau pengen nikah, siapkan baik-baik semua yang perlu disiapkan. Lahir-batin. Karena gak lucu kan kalo mau berlayar gak punya bekal? Dan pastikan jalan menuju pernikahan itu menempuh jalan yang syar’i, bukan dengan pacaran, hubungan tanpa status, teman tapi mesra dan sejenisnya. Buang aja ikatan macam gitu ke laut (kalo gak mau ke laut, ke sungai jg bisa:p). Dan jangan lupa do’a adalah senjata seorang Muslim yang gak akan pernah meleset.

Selamat memantaskan diri :)

3 comments:

  1. no coment! :v
    msh lama soalnya klu untuk yg begini ini
    btw, nice post :D
    Salam kenal , salam silaturahim ..

    ReplyDelete
  2. saya suka kata2nya, sis :

    "jodoh itu adalah orang tepat yang datang di waktu dan tempat yang tepat dengan cara yang benar (sesuai syariat)."

    dan alhamdulillah saya ketemu jodoh gak pake acara pacar2an segala :D

    ReplyDelete

Copyright © 2016. Designed by Ismi Islamia Fathurrahmi