Chocomous: Cinta Ditolak, Akun FB Di-Hack

Cinta Ditolak, Akun FB Di-Hack

Well yaa..ini berlebihan banget. Judul di atas asli. Meskipun kelihatannya lebay bin alay. 
Trus, gimana ceritanya?

Dulu, Cinta Ditolak Dukun Bertindak. Kalo di jaman sosmed kayak gini ya seperti judul di atas. Haha, saya juga gak habis pikir. Padahal cerita itu udah lama. Ternyata dendamnya masih belum padam. Ceritanya, beberapa waktu lalu teman FB saya sempat kena hack sama seseorang yang ternyata dulu adalah teman sekolahnya waktu SMA. Motifnya dendam masa lalu. Haha, udah kayak beritain Buser aja :D Jadi si cowok dendam karena cintanya ditolak sama temen FB saya itu. Ya jelas aja, orang mbaknya udah paham Islam. Lagipula emang dianya juga gak ngaca. Cowok baik-baik gak bakalan ada yang sudi ngajak cewek yang dia suka untuk nyicipin maksiat. Atau mungkin dia gak punya cermin kali ya buat ngaca? Ckckck… Hari gini?

Kalo saya boleh komen nih ya, peristiwa kayak gitu gak ujuk-ujuk ada. Semua emang karena ada sebuah sistem yang membuat kondisi jadi kacau-balau seperti hari ini. Atas nama cinta semua jadi legal. Termasuk ngobrak-ngabrik akun orang. Dan emang sih sekarang ini jaman dimana kebebasan menjadi sesembahan. Dipayungi oleh sebuah sistem bernama Demokrasi makin menjadilah kelakuan orang-orang hari ini. Mirisnya, mereka adalah Muslim.

Gitu deh realitas sistem Demokrasi dengan 4 pilar kebebasannya, yakni kebebasan berkeyakinan, kebebasan berperilaku, kebebasan berpendapat dan kebebasan berkepemilikan. Gak ada lagi tuh kata halal-haram. Yang penting bebasss. Dan di sinilah rusaknya Demokrasi. Karena keputusan itu berada di tangan manusia. Padahal, kenyataannya manusia itu lemah, terbatas, serba kurang dan membutuhkan yang lain. Tapi, dengan sok tau-nya manusia bikin aturan sendiri. Gak Cuma rusak, tapi juga merusak. Buktinya? Ya, kayak cowok tadi. Cinta ditolak bukannya introspeksi diri, eh malah nge-hack. Malu-maluin banget.

Ini Cuma sebagian kecil dari realitas rusak dan merusaknya sistem Demokrasi. Masih banyak lagi realitas lain yang bisa kita temukan di kehidupan kita masing-masing kalo kita mau untuk mencermati. So, Stop Demokrasi Rusak dan Merusak.

Ideologi hanya bisa dilawan dengan ideologi. Mau menumbangkan ideologi tertentu? Ya, pake ideologi tandingan. Bukan justru melawan pake ideologi yang sama. Itu namanya bunuh diri. Mau mengubah keadaan pake alat yang sama? Kebodohan namanya. Seperti halnya Islam dengan Demokrasi. Tidak akan pernah bisa disatukan. Hal yang mustahil! So, menumbangkan Demokrasi jangan lewat jalan Demokrasi, pake Islam dong. Gitu aja kok repot?

No comments:

Post a Comment

Copyright © 2016. Designed by Ismi Islamia Fathurrahmi