Chocomous: Kriteria Teman Yang Harus Dihindari

Kriteria Teman Yang Harus Dihindari

Teman adalah bagian dari hidup kita. Selain bisa sharing tentang banyak hal, teman juga bisa buat hidup jadi tambah asik. Tapi Rasulullah pernah bersabda,
"Teman yang baik dan teman yang tidak baik itu diumpamakan seperti pembawa kasturi dan peniup api, maka si pembawa kasturi mungkin memberikan kasturi itu kepada kamu atau kamu dapat membelinya, atau kamu dapat mencium baunya yang wangi. Sedangkan peniup api mungkin membakar pakaianmu atau kamu dapat mencium baunya yang busuk." [HR. al-Bukhari dan Muslim]
Jadi artinya dengan siapapun kita berteman, ya kudu ngebawa efek baik buat teman kita, dan bukan malah sebaliknya. Jadi teman yang kayak gimana sih yang harusnya kita hindari? Nah checkitout!

Gampang ngeluh
Kenapa sih aku nggak ganteng?
kenapa sih alisku rata?
Kenapa sih mukaku Sixpack?

Haduuuh.. capek nggak sih dengerin orang yang ngeluuh aja tiap hari? jawabnya pasti iya. gimana nggak, karena  orang ngeluh identik dengan nggak bersyukur. Padahal Allah sudah berfirman di Al-Qur’an,
“Maka nikmat TUHAN-mu yang manakah lagi yang akan kau dustakan?" (QS. Ar-Rahman ayat 13)
Itu artinya nikmat Allah tuh nggak ketulungan banyaknya. Kalo aja kamu kumpulin satu desa, trus di itung pake jari mereka semua, dijamin juga masih kurang. Karena itulah ngeluh nggak bakalan nyelesaikan apapun kecuali malah makin buat ruwet apapun. Apalagi kalo ngeluh disiarkan secara live dari FB atau twitter kamu. bisa-bisa aib yang udah baik-baik ditutupin sama Allah, malah kebuka dan jadi omongan orang. Jadi makin ribet kan?

Orang yang suka ngeluh juga susah buat move on. Secara mereka sebenarnya menikmati kesusahan dan nggak mau susah mikir tentang jalan keluarnya.  emang sih, yang namanya manusia punya limit alias batas dalam apapun. tapi sekali lagi, mengeluh bukan jalan buat nyelesaikan masalah, malah akan menjauhkan temen-temen dari kita. jadi tambah masalah kan? Jadi temen yang punya kebiasaan suka banget ngeluh ini otomatis kudu kita jauhin juga biar kita nggak jadi ikut-ikutan negatif.

Teman tapi ..
Pasti udah pada baca biografinya setan kan? intinya dia pasti bakal ngajak siapapun ke jalan yang salah. Contoh, saat kamu lagi asik ibadah, dia malah ngajak kamu nongkrong sambil suit suitin cewek (ini alay banget), atau saat kamu mau belajar dia malah ngajak main game, dan minta traktir pula. Jelas-jelas species yang begini hanya akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Parahnya, kalo setan dari golongan jin baru bisa ilang waktu dibacain ayat Kursi, nah kalo yang ini cuma bakal ilang kalo ditimpuk kursi, hehe.. makanya jangan ragu-ragu buat jauh-jauh dari temen macam ini.

Datang nggak diundang, pergi suruh nganter
Konsep berteman itu harusnya saling berbagi. Jadi kita pun kudu belajar ringan tangan alias banyak bantu. Kita juga harus pintar - pintar nyari temen yang bisa ngajarin kita tentang berbagi. dengan kata lain, hindari temen yang egois, yang datang nggak diundang, pergi suruh nganter, atau mampir ke kita cuma kalo lagi moodnya gak bagus, gundah gulana, resah, puyeng, kelaperan, pokoknya yang lagi butuh dihibur banget. Lama-lama penyakit kayak gini juga bakalan mampir ke kita juga, dan ngebuat kita makin nggak dewasa.

Tukang gosip amatir
Biasanya emang paling adem kalo udah curhat sama temen, pas kita lagi ada masalah. Tapi akan tambah bermasalah saat ternyata temen kita itu nggak amanah alias malah cerita-cerita kemana-mana tentang curhatan kita itu. pasti bakalan BT level akut.

Sebenernya masih banyak sih ciri-ciri temen yang harus kita hindari. Tapi kalo kita bisa ngehindarin ciri-ciri diatas, insha Allah mereka udh termasuk temen yang baik kok :D
Eh iya, saya juga masih tahap belajar loh :p Yaahh memang susah sih memanage diri ini agar terhindar dari kriteria diatas. Tapi sesuatu yang susah itu bakal dapet imbalan yang seimbang dengan apa yang kita usahakan. Semoga bermanfaat yaa :)

Wallahu a'lam.

No comments:

Post a Comment

Copyright © 2016. Designed by Ismi Islamia Fathurrahmi